Euro 2024: Strategi Kemenangan Three Lions Melawan Swiss

Membahas Three Lions XI terbaik untuk perempat final Euro 2024, dengan seruan untuk menggunakan tiga bek, serta pandangan tentang peran Phil Foden, Ivan Toney, dan Bukayo Saka. Ikuti pertandingan dan berita Inggris vs Swiss hanya di ad2stream.

Diperlukan kreativitas Alexander-Arnold dan Ancaman Dari Sayap

kreativitas Alexander-Arnold dan Ancaman Dari Sayap

(4-2-3-1) Pickford; Alexander-Arnold, Stones, Konsa, Gomez; Mainoo, Nasi; Palmer, Bellingham, Gordon; Kane.

Anda akan melihat sebagian besar penulis kami mendukung peralihan ke formasi tiga bek. Kekhawatiran saya adalah kehadiran bek tambahan di lapangan hanya akan mendorong Inggris untuk lebih defensif. Penampilan di perpanjangan waktu setelah gol Harry Kane sangat sulit ditonton dan ada alasan mengapa Gareth Southgate – yang membuat sebagian besar penggemar Inggris senang – meninggalkan sistem tersebut sebelum Piala Dunia terakhir. Saya juga merasa tidak nyaman jika Bukayo Saka kembali bermain sebagai bek sayap kiri.

Sebaliknya, saya akan mengembalikan Trent Alexander-Arnold ke posisi bek kanan yang biasa ia tempati untuk menggantikan Kyle Walker yang tampil buruk, memasukkan Ezri Konsa untuk menggantikan Marc Guehi yang terkena larangan bermain, dan menempatkan Joe Gomez yang solid dan andal – yang bermain baik sebagai bek kiri untuk Liverpool musim lalu – menggantikan Kieran Trippier. Gomez dapat memimpin Dan Ndoye dari Swiss.

Seperti Trippier, Gomez juga menggunakan kaki kanan. Untuk memperluas permainan di sisi kiri dan menghindari Inggris terus-menerus berbalik dan masuk ke tengah lapangan dari posisi melebar di sayap tersebut, Anthony Gordon dipilih. Dia dapat memberikan masalah kepada rekan setimnya di Newcastle, Fabian Schar. Di sisi lain, Cole Palmer telah menunjukkan bahwa dia memiliki kualitas, ketidakpastian, dan kepercayaan diri untuk menggantikan Saka dan memicu serangan.

Saka memberikan lebar dari bek sayap kiri

Saka dari bek sayap kiri

(3-4-3) Pickford; Pejalan, Batu, Konsa; Alexander-Arnold, Mainoo, Rice, Saka, Bellingham, Palmer, Kane.

Inggris lolos dari penjara saat melawan Slovakia, namun mereka mungkin tidak seberuntung itu melawan tim Swiss yang luar biasa. Terlepas dari aksi heroik Jude Bellingham, kenyataannya Inggris kembali tampil buruk di babak 16 besar. Perubahan perlu dilakukan sebelum terlambat.

Momen-momen yang kritis memerlukan tindakan yang drastis. Sudah saatnya melakukan perubahan sistem yang menyejajarkan kita dengan Swiss, namun juga membuat kita menyerang di kedua sisi lapangan. Dengan formasi 3-4-3, Trent Alexander-Arnold kembali masuk ke tim sebagai bek sayap kanan, sementara Bukayo Saka berperan sama di sisi kiri lapangan, dan bintang Arsenal itu masih bisa banyak menantang lawan dari posisi tersebut.

Kehadirannya di kiri juga menciptakan ruang di kanan. Slovakia harus berhenti membebani sisi kiri mereka karena potensi ancaman dari Saka, yang akan membantu Alexander-Arnold dan Cole Palmer, yang seharusnya mendapatkan start pertamanya di turnamen. Gol dari Bellingham dan Harry Kane memberi mereka peluang lain, sementara Ezri Konsa menggantikan Marc Guehi yang diskors dalam formasi tiga bek bersama Kyle Walker dan John Stones.

Menyamakan sistem Swiss adalah masuk akal

Menyamakan sistem Swiss

(3-4-3) Pickford; Pejalan, Batu, Gomez; Alexander-Arnold, Mainoo, Beras, Saka; Palmer, Bellingham, Kane.

Cukup sulit untuk menentukan bentuk permainan yang dimainkan Inggris dalam sebagian besar kemenangan mereka atas Slovakia, tetapi ada peralihan ke pertahanan tiga pemain di sana. Gareth Southgate harus membuat peralihan itu jelas dan permanen ketika Inggris menghadapi Swiss.

Swiss bermain dengan tiga bek sehingga menyesuaikan sistem mereka masuk akal. Ini juga merupakan cara terbaik bagi Southgate untuk memastikan timnya memiliki sayap alami di sisi kiri, dengan Bukayo Saka pindah ke bek sayap dan Kieran Trippier duduk di bangku cadangan.

Pertarungan ini antara Joe Gomez dan Ezri Konsa untuk menggantikan Marc Guehi yang terkena skorsing. Sementara itu, bermain sebagai bek sayap, Trent Alexander-Arnold memungkinkan Inggris menemukan ruang untuk salah satu pemain paling kreatif mereka, sekaligus membebaskannya dari beberapa tanggung jawab bertahan dan mengakhiri percobaannya yang gagal di lini tengah.

Kobbie Mainoo pantas mempertahankan posisinya, sementara Cole Palmer harus melampaui Phil Foden, yang terus tampil mengecewakan.

Toney Dapat Mengganggu Swiss

Toney Dapat Mengganggu Swiss

(5-3-2) Pickford; Pejalan, Batu, Konsa; Alexander-Arnold, Rice, Mainoo, Bellingham, Shaw; Kane, Toney.

Inggris sedang lesu, mudah ditebak, dan harus pulang. Baru setelah masuknya Ivan Toney melawan Slovakia, mereka menjadi ancaman. Saatnya melihat apakah ada substansi nyata dalam kemitraan dengan Harry Kane. Kehadirannya akan mengubah suasana di sekitar Gareth Southgate dan Inggris di turnamen ini.

Swiss memasuki pertandingan ini sebagai favorit dalam hal performa, dan Southgate harus mengakui hal tersebut dengan membangun struktur yang solid, serupa dengan strategi yang digunakannya saat mengalahkan Jerman di Euro 2020. Kini, ia harus memilih sistem yang sesuai dengan para pemainnya, dan penarikan Kieran Trippier mungkin dapat menyelesaikan masalah terbesar.

Satu-satunya peringatan adalah jika Luke Shaw masih belum fit untuk memulai, saya akan menempatkan Bukayo Saka di posisinya di sebelah kiri. Hal ini sekali lagi dapat membawa dampak besar, sehingga memiliki Cole Palmer dan Phil Foden sebagai finisher dan energi dari Conor Gallagher dan Anthony Gordon dari bangku cadangan bisa membuktikan langkah yang cerdas.

Isi Lini Tengah Untuk Menghentikan Xhaka Dan Mainkan Persentasenya

Isi Lini Tengah Untuk Menghentikan Xhaka Dan Mainkan Persentasenya

(5-3-2) Pickford; Alexander-Arnold, Walker, Stones, Konsa, Saka; Mainoo, Beras, Bellingham; Nada, Kane.

Ini saatnya untuk merombak dan memulai dari awal, Gareth. Antonio Conte pernah membuktikan dengan sukses bersama Chelsea bahwa beralih ke formasi 5-3-2 dan bermain lebih langsung dapat mendatangkan hasil positif – dan inilah strategi saya menjelang pertandingan melawan Swiss. Saya akan menempatkan tiga pemain di tengah untuk menghentikan Granit Xhaka mendikte permainan seperti yang telah dia lakukan di turnamen ini.

Perlu, jadi Bukayo Saka harus bermain sebagai bek sayap kiri dan Trent Alexander-Arnold di kanan dengan Kyle Walker bermain sebagai bek tengah ketiga, meskipun ia pantas diturunkan setelah penampilan buruknya melawan Slovakia. Kami jelas tidak percaya diri atau cukup baik di bawah manajer ini untuk bermain sepak bola total, jadi kemampuan lemparan jauh dan bola mati Walker harus difokuskan. Itu sebabnya saya memilih Ivan Toney untuk bermitra dengan Harry Kane. Masukkan ke dalam permainan. Ya, sudah sampai pada titik ini.

Gordon Bisa Menyelesaikan Masalah di Sisi Kiri

Gordon Bisa Menyelesaikan Masalah di Sisi Kiri

(4-2-3-1) Pickford; Walker, Batu, Konsa, Trippier; Nasi, Mainoo; Saka, Bellingham, Gordon; Kane

Terakhir kali Inggris menggunakan formasi tiga bek adalah saat bermain imbang 3-3 melawan Jerman di Wembley pada September 2022, pertandingan terakhir sebelum Piala Dunia Qatar. Sejak itu, seluruh tim Inggris telah direstrukturisasi dan kini dilatih dengan formasi empat bek. Meskipun performa Inggris belum sepenuhnya meyakinkan, melakukan perubahan drastis di tengah turnamen hanya akan memperdalam masalah dan menambah kebingungan serta ketidakstabilan.

Sebaliknya, Gareth Southgate harus memperbaiki masalah besar di sisi kiri Inggris. Phil Foden, dengan segala bakatnya, belum pernah memainkan peran tersebut. Dan Anda tidak bisa melepaskan Jude Bellingham dari perannya sebagai pemain nomor 10, kepahlawanannya menunjukkan bahwa dia memiliki kemampuan untuk mengeluarkan tim ini dari masalah.

Saatnya memainkan Anthony Gordon di sisi kiri sebagai opsi yang lebih alami. Ya, pemain sayap Newcastle tidak dimainkan saat melawan Slovakia, begitu pula Ivan Toney dalam tiga pertandingan Inggris sebelumnya – dan lihat seberapa besar pengaruhnya pada hari Minggu.

Palmer dan Gordon Bisa Menekan Swiss

Palmer dan Gordon Bisa Menekan Swiss

(4-2-3-1) Pickford, Walker, Stones, Konsa, Trippier, Rice, Mainoo, Palmer, Bellingham, Gordon, Kane.

Inggris perlu menemukan keseimbangan, tetapi ini tidak berarti kembali ke formasi terbatas 3-5-2 atau 3-4-3 yang berfungsi tanpa bakat. Sudah saatnya Gareth Southgate melakukan perubahan yang seharusnya dilakukan setelah melawan Slovenia. Masukkan Anthony Gordon untuk memberikan permainan yang lebih melebar dan langsung, sehingga kami akhirnya bisa membuat tim lawan khawatir di sisi kiri kami. Dengan demikian, Kieran Trippier bisa tetap fokus menjalankan tugas utamanya sebagai bek yang andal.

Berikan Cole Palmer tempat awal yang layak dia dapatkan, karena dia telah menunjukkan lebih banyak dalam dua penampilan singkat daripada yang ditunjukkan Bukayo Saka dalam empat pertandingan. Ini mungkin bukan tim Inggris terbaik di atas kertas, tetapi ini adalah salah satu tim yang terlihat paling kuat dalam performa saat ini.

Dua pemain sayap berbahaya akan menekan bek sayap Swiss, membawa Inggris lebih tinggi di lapangan dan memberikan Inggris lebih banyak kebebasan untuk mendikte permainan untuk pertama kalinya di Jerman.

Related Posts

Jadwal Olimpiade Musim Panas Paris 2024 26 Juli – 11 Agustus

Olimpiade Musim Panas 2024 akan berlangsung dari 26 Juli hingga 11 Agustus di Paris, Prancis. Di bawah ini, Ad2stream menghadirkan program lengkap Olimpiade. Olimpiade Musim Panas Paris akan menjadi Olimpiade…

Timnas Indonesia Libas Kamboja 2-0 Di Grup A Piala AFF U-19

Timnas Indonesia U-19 berhadapan dengan Kamboja U-19 pada laga kedua Grup A Piala AFF U-19 2024, yang berlangsung pada hari Sabtu, 20 Juli 2024. Dalam pertandingan yang digelar di Stadion…

You Missed

Joe Biden Resmi Mundur Dari Kandidat Capres Amerika Serikat

Joe Biden Resmi Mundur Dari Kandidat Capres Amerika Serikat

Gaji ASN Tahun 2025 Dijanjikan Naik Oleh Pemerintah

Gaji ASN Tahun 2025 Dijanjikan Naik Oleh Pemerintah

Roti Aoka Populer di Masyarakat Gunakan Pengawet Berbahaya

Roti Aoka Populer di Masyarakat Gunakan Pengawet Berbahaya

Konten Pornografi Anak: Tindakan Keji Seorang Paman

Konten Pornografi Anak: Tindakan Keji Seorang Paman

Penderita Diabetes Wajib Tahu Pentingnya Jaga Kadar Gula

Penderita Diabetes Wajib Tahu Pentingnya Jaga Kadar Gula

Tips Apk Whatsapp Sederhana July 2024 Dalam Update Terbaru

Tips Apk Whatsapp Sederhana July 2024 Dalam Update Terbaru