Infeksi Bakteri “Pemakan Daging”: Ancaman Serius Di Jepang

Ad2strean – Pemakan Daging. Saat ini, Jepang tengah dihadapkan pada kasus infeksi bakteri yang dikenal sebagai “pemakan daging” atau Streptococcal Toxic Shock Syndrome (STSS). Infeksi ini telah menginfeksi sekitar 1.000 orang dan menyebabkan puluhan orang meninggal dunia. Sebagai pakar epidemiologi, Dicky Budiman menjelaskan bahwa STSS merupakan salah satu bentuk dari kondisi necrotizing fasciitis (NF), yaitu infeksi bakteri yang serius dan membutuhkan penanganan segera.

Infeksi ini tidak hanya disebabkan oleh Group A Streptococcus (GAS) yang marak diberitakan di Jepang, tetapi juga dapat disebabkan oleh bakteri lain seperti clostridium, staphylococcus aureus, dan vibrio vulnificus. Bakteri-bakteri ini dapat menginfeksi jaringan lunak dan menyebabkan kerusakan jaringan yang cepat dan luas, seolah-olah “memakan daging” tersebut. Hal ini disebabkan oleh toksin atau racun yang dilepaskan oleh bakteri, yang dapat menghancurkan jaringan otot, kulit, dan lemak di bawah kulit.

Infeksi ini biasanya terjadi melalui luka yang terbuka atau cedera pada kulit, di mana bakteri masuk melalui luka tersebut dan mulai menyebabkan infeksi. Gejala awal yang muncul meliputi rasa nyeri yang hebat di daerah infeksi, diikuti dengan pembengkakan, kemerahan, dan perubahan warna kulit hingga keunguan. Selanjutnya, muncul semacam melepuh berisi cairan, nekrosis (kematian jaringan), serta gejala sistemik seperti mual, demam, muntah, penurunan tekanan darah, dan STSS.

Meskipun kasus infeksi bakteri pemakan daging tergolong jarang, namun apabila terjadi, dapat berakibat sangat fatal. Persentase kematian akibat infeksi ini dapat mencapai 20-30 persen di negara-negara maju yang memiliki kecepatan diagnosis dan penanganan yang baik. Oleh karena itu, infeksi ini harus segera ditangani dengan tepat untuk menghindari konsekuensi yang lebih buruk.

Dalam menghadapi ancaman serius ini, diperlukan kewaspadaan dan tindakan segera dari berbagai pihak, mulai dari sistem kesehatan, pemerintah, hingga masyarakat umum. Upaya edukasi, pencegahan, dan penanganan yang cepat dan efektif sangat diperlukan untuk meminimalisir dampak yang dapat ditimbulkan oleh infeksi bakteri pemakan daging ini.

Related Posts

Roti Aoka Populer di Masyarakat Gunakan Pengawet Berbahaya

Ad2stream – Roti Aoka. Roti Aoka tengah menghadapi isu serius terkait dugaan keberadaan pengawet berbahaya dalam produknya. Meskipun manajemen PT Bakery Indonesia membantahnya, kabar ini telah memengaruhi penjualan roti yang…

Penderita Diabetes Wajib Tahu Pentingnya Jaga Kadar Gula

Diabetes adalah penyakit kronis yang semakin banyak dialami oleh masyarakat modern. Namun, kabar baiknya adalah penyakit ini dapat dicegah dengan gaya hidup sehat. Berikut adalah beberapa tips yang bisa Anda…

You Missed

Joe Biden Resmi Mundur Dari Kandidat Capres Amerika Serikat

Joe Biden Resmi Mundur Dari Kandidat Capres Amerika Serikat

Gaji ASN Tahun 2025 Dijanjikan Naik Oleh Pemerintah

Gaji ASN Tahun 2025 Dijanjikan Naik Oleh Pemerintah

Roti Aoka Populer di Masyarakat Gunakan Pengawet Berbahaya

Roti Aoka Populer di Masyarakat Gunakan Pengawet Berbahaya

Konten Pornografi Anak: Tindakan Keji Seorang Paman

Konten Pornografi Anak: Tindakan Keji Seorang Paman

Penderita Diabetes Wajib Tahu Pentingnya Jaga Kadar Gula

Penderita Diabetes Wajib Tahu Pentingnya Jaga Kadar Gula

Tips Apk Whatsapp Sederhana July 2024 Dalam Update Terbaru

Tips Apk Whatsapp Sederhana July 2024 Dalam Update Terbaru